Pengaruh Single Parrent Terhadap Perkembangan Anak 

pengaruh single parrent

Apakah Anda merasa sendirian ketika Anda terpisah dari orang tua Anda?

Nah, hidup bersama dengan kedua orang tua itu adalah sesuatu yang tidak pernah bisa digantikan oleh apapun. Ini memberi kita nilai kebahagiaan sejati dari kehidupan. Namun, kehidupan itu sendiri tetap tak dapat diprediksi mengenai hal-hal yang akan terjadi di masa depan.

Kita mungkin selalu mengharapkan kehadiran ayah dan ibu kita di samping kita, tapi masalah tampaknya selalu melampaui keinginan dan rencana kita, menarik ibu dan ayah kita terlepas dari kehidupan kita.

Tidak adanya salah satu orang tua kita perlahan akan mengambil esensi dari kebahagiaan kita. Itu membuat kita merasakan kekosongan dalam hidup. Selain itu, sangat memilukan saat ayah dan ibu kita tidak akan pernah berkumpul di bawah atap yang sama lagi.

Ini mungkin cukup menakutkan, tapi kasus semacam ini terjadi secara nyata dalam kehidupan ini. Berdasarkan judul artikel ini, kita akan membahas pengalaman nyata tentang efek dari pola asuh tunggal pada perkembangan anak yang didukung oleh beberapa data yang valid dari lapangan.

Pengertian Single Parrenting atau Orang Tua Tunggal

Pertama-tama, mari kita definisikan definisi pengasuhan tunggal. Menurut collinsdictionary.com, single parenting didefinisikan sebagai “seseorang yang membesarkan anak sendiri, karena orang tua lainnya tidak tinggal dengan mereka”.

Tidak adanya satu orang tua bisa jadi akibat berbagai alasan karena berbagai faktor seperti kondisi keuangan, kondisi kesehatan, atau bahkan kejadian tak disengaja yang bisa menyebabkan kematian.

Mereka mungkin telah berada dalam hubungan di mana orang lain telah meninggalkannya, atau pasangan mereka mungkin telah meninggal dunia, atau ditugaskan ke pekerjaan yang aktif untuk waktu yang lama.

Parenting tunggal mungkin terlihat selalu membawa dampak negatif pada perkembangan anak. Namun ada efek positif dari pola asuh tunggal.

Efek dari pengasuhan tunggal/single parrent

efek single parent

Penjelasan berikut akan menguraikan efek yang sering terjadi pada perkembangan anak yang diangkat dengan pola asuh tunggal.

Pola asuh tunggal akan mempermudah anak mengungkapkan perasaan dan pikiran.

Menghabiskan satu lawan satu dengan orang tua menciptakan ikatan unik yang akan lebih kuat dari pada jika anak berada dalam keluarga besar dimana ada ayah dan ibu. Dr. Kenneth Condrell, seorang psikolog anak dan profesor di Medaille College, dalam artikelnya yang berjudul, “Membina Kesetiaan dalam Keluarga Orangtua Tunggal” menulis bahwa “Orang tua tunggal menawarkan kesempatan di mana anak dan ayah / ibu mereka dapat mengembangkan ikatan yang kuat dengan masing-masing lainnya dengan melakukan aktivitas seperti menonton film, sedang piknik atau belanja.

Aktivitas yang menyenangkan akan membantu membangun persatuan dalam keluarga, dan kualitas waktu yang dimiliki orang tua dengan orang tua akan membantunya untuk mengungkapkan perasaan dan pemikirannya secara terbuka. Ini akan mendorong hubungan yang jujur ​​antara anggota keluarga. “Menurut fakta, mengasuh anak tunggal membawa lebih banyak kesempatan untuk menumbuhkan anak untuk memiliki pola pikir terbuka.

Mengasuh anak tunggal akan mengembangkan kedewasaan anak.

Anak orang tua tunggal akan tumbuh dewasa karena belajar dari kesulitan yang dia hadapi. Ini akan memberinya pengalaman saat dia menghadapi kesulitan nantinya. Misalnya, dalam kasus di mana orang tua bercerai, anak akan belajar membuat keputusan hubungan yang bijak untuk menghindari masalah yang sama seperti yang ia hadapi dalam hubungan orang tuanya sebelumnya.

Anak akan bertanggung jawab pada usia dini karena dia melihat orang tuanya menjalankan keluarganya sendiri. Anak akan menemukan bahwa orang tuanya bekerja keras dan akan memaksanya untuk berkolaborasi dan bekerja sama dengan orang tuanya.

Dia akhirnya akan mengerti bahwa dia adalah prioritas orang tua. Ini akan membuat dia sadar bahwa dia perlu membantu orang tuanya dengan tugas-tugas tertentu. Selain itu, anak juga akan belajar mengelola kekecewaannya dalam hidup. Pengalaman ini akan membantu anak menjadi orang dewasa yang berempati dan penuh perhatian.

Tiangnya terdiri dari positif dan negatif, begitu juga dengan pola asuh tunggal.

Terlepas dari apa yang telah diuraikan, kita tidak bisa menyangkal bahwa mengasuh tunggal juga membawa efek negatif bagi anak. Pola asuh tunggal bisa menimbulkan masalah psikologis.

Karena tidak adanya satu orang tua, anak yang dibesarkan dengan mengasuh tunggal bisa mendambakan kasih sayang, dimana si anak tidak akan mendapat cukup perhatian karena orang tuanya sudah sibuk jadwalnya untuk dilakukan.

Dengan demikian, anak mungkin kehilangan harapan dalam hubungannya nanti dalam kehidupan keluarganya sendiri. Mungkin sulit bagi orang tua untuk menghentikan anak menggambar perbandingan tentang kehidupan sempurna dengan ayah dan ibu yang sempurna, dengan kondisi yang dia hadapi dalam kenyataan.

Di sisi lain, karena ada kekurangan peran orang tua, maka kesepian akan ada. Ini adalah tantangan lain yang dihadapi oleh kebanyakan orang tua tunggal. Seorang anak dengan orang tua tunggal mungkin menjadi korban masalah emosional jika orang tua tidak terikat secara emosional dengan anak tersebut.

Akibatnya, anak mungkin menderita depresi, hidup di masa lalu, atau bahkan enggan menjalin hubungan sendiri di masa depan.

Meskipun pola asuh tunggal berpengaruh baik pada perkembangan anak, akan selalu ada efek negatif yang timbul. Artikel ini tidak dimaksudkan untuk membujuk pembaca untuk menjadi orang tua tunggal di masa depan.

Esai ini, bagaimanapun, dimaksudkan untuk memperluas pengetahuan dan perspektif pembaca pada anak yang dibesarkan dengan pola pengasuhan tunggal untuk berbagi energi positif dan menghilangkan pola pikir buruk yang diangkat oleh salah satu orang tua adalah kesedihan terbesar dalam kehidupan.

Kita semua menyadari bahwa keluarga yang sempurna adalah keluarga di mana ayah dan ibu berada di dalamnya. Namun untuk beberapa alasan lain, anak terkadang harus dibesarkan oleh orang tua tunggal. Hal ini tentunya berakibat pada ketidakseimbangan dalam pemenuhan kebutuhan, terutama kebutuhan emosional pada anak.

Sebagai konsekuensinya, efek negatif seperti depresi dan hidup di masa lalu akan muncul. Namun bila kita selalu menyalahkan situasi, maka pola asuh tunggal akan selalu terlihat membawa dampak buruk. Kita perlu menyoroti bahwa tidak selalu buruk bila Anda dibesarkan oleh orang tua tunggal, Anda tidak bisa menyalahkan situasinya lagi.

Mari kita menyingkirkan pola pikir arus utama demi generasi muda. Parenting tunggal tidak selalu membawa dampak buruk pada perkembangan anak. Parenting tunggal bisa membawa dampak baik pada perkembangan anak seperti akan menumbuhkan anak sebagai mindset terbuka dan akan menumbuhkan kedewasaan anak.

Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.