Cara Meningkatkan Kecerdasan Emosional ditengah Perkembangan Teknologi

Kita pasti pernah mendengar istilah Emotional quotient atau kecerdasan emosional yang bisa disebut EQ, selain kecerdasan intelligence. Lalu apa arti Emosional sendiri?

Pada artikel ini saya akan membahas tentang kecerdasan emosional, faktor-faktor yang mempengaruhi kecerdasan emosional, dan efek teknologi pada pengembangan kecerdasan emosional.

Menurut Goleman (2002: 512), kecerdasan emosional adalah kemampuan seseorang dengan kehidupan kecerdasan emosionalnya (untuk mengatur kehidupan emosional kita dengan kecerdasan); menjaga keharmonisan dan pengemasan emosional (penyesuaian dan ekspresi emosional) melalui belajar mandiri, membesarkan diri, memotivasi diri, empati dan keterampilan sosial. Dalam penelitian ini, makna kecerdasan emosional adalah kemampuan siswa untuk menghilangkan emosi diri, memotivasi diri, emosi timbal balik orang lain (empati) dan kemampuan untuk membina hubungan dengan orang lain. (ref: from www.sarjana.com)

Advertisement

Jadi seseorang yang memiliki tingkat kecerdasan emosional yang tinggi ini akan lebih bisa memegang kendali, dan mengendalikan emosi dari segala sesuatu yang akan terjadi, senang berinteraksi, saling memperhatikan, dan mereka akan lebih berhati-hati dalam kata-kata dan tidak mudah marah.

Dampak yang dapat ditimbulkan oleh teknologi

Lalu bagaimana dengan seseorang yang telah terpapar virus teknologi? Lebih keren dengan smartphone-nya misalnya? Bisakah itu memengaruhi mereka?

Di sini kita akan membahas dampak apa yang dapat ditimbulkan oleh teknologi, terutama smartphone yang mencakup bidang media sosial dan internet.

Emosi terganggu

Dengan teknologi, terutama media sosial dan internet, banyak anak-anak dan remaja di luar sana yang menggunakan lebih sedikit dan memanfaatkan media dan teknologi sosial. Pada usia mereka yang sedang belajar, mereka harus kehilangan itu, karena mereka terlalu sibuk dengan dunia mereka sendiri. Remaja atau anak-anak yang sering menggunakan teknologi dan media sosial akan memiliki emosi yang tidak stabil, karena mereka harus melihat dan membaca hal-hal yang tidak boleh terlintas dalam pikiran mereka atau terlalu dewasa, mereka meniru apa yang ada di media sosial, dan mereka yang menggunakan media sosial dan teknologi tidak bijaksana dan tanpa pengawasan orangtua akan memiliki emosi yang mudah marah. Mengapa demikian? Karena mereka yang kecanduan selalu ingin selalu dekat dengan smartphone dan dunia maya akan marah atau tidak jika terganggu atau dijauhkan dari hal-hal ini. Bahwa pada akhirnya mereka akan kehilangan waktu bermain dan belajar apa yang seharusnya mereka dapatkan dengan baik.

Tingkat sosialisasi menurun.

Anak-anak dan remaja yang sudah terpengaruh oleh teknologi dan media sosial akan senang dengan mereka sendiri, mereka akan lebih suka bersosialisasi di dunia maya daripada bersosialisasi dengan teman-teman mereka di dunia nyata. Hal itu menyebabkan keterampilan mereka dalam bersosialisasi dan berinteraksi menjadi menurun drastis. Ini, jika dilakukan terus menerus tidak akan baik untuk perkembangan psikologis dan emosional anak. Karena, dengan mereka jarang berkomunikasi dengan komunitas atau lingkungan, akan membuat keterampilan berbicara mereka menurun, dan akan membuat mereka merasa terisolasi di dunia nyata atau lingkungan mereka.

Tingkat kesadaran lingkaran berkurang

Anak-anak atau remaja yang telah dipengaruhi oleh perkembangan teknologi dan media sosial akan cenderung kurang memperhatikan lingkungan, setelah saya melihat lingkungan kampus dan jalan-jalan atau publik yang saya kunjungi, mereka bahkan terlalu fokus pada kebahagiaan mereka dengan ponsel cerdas atau media sosial mereka. Mereka tidak bisa berhenti melihat layar ponsel cerdas mereka. Seringkali saya perhatikan, ketika banyak siswa duduk bersama, berdampingan tidak berbicara satu sama lain, tetapi mereka menikmati masing-masing dengan media sosial mereka. Ada juga, tipe orang yang ketika berjalan di mana saja, ia selalu memegang smartphone-nya seolah-olah akan ada orang yang menghubungi kapan saja dan itu adalah kebutuhan yang sangat dibutuhkan, tetapi itu tidak baik untuk kesehatan, juga bisa mengundang kejahatan bagi orang-orang di sekelilingnya.

Karena itu, ketiga hal di atas adalah penerapan emosi yang ada di masyarakat. Bagaimana mereka dapat mengendalikan dan menempatkan diri di lingkungan mereka dan juga dapat mengendalikan emosi di mana pun mereka berada, seharusnya.

Tips Cara Meningkatkan Kecerdasan Emosional

Jadi, bagaimana cara meningkatkan kecerdasan emosional di tengah perkembangan teknologi? Mari kita simak, tips berikut;

1. Mengurangi Emosi Negatif;

Mengurangi emosi negatif sangat penting dalam meningkatkan kecerdasan emosional. Mengapa demikian? Emosi negatif membuat seseorang berpikir negatif juga, cobalah untuk selalu berpikir positif dan melihat sesuatu dengan positif untuk apa pun yang dapat berjalan dengan baik.

2. Mengurangi interaksi dengan telepon pintar dan belajar membangun hubungan

Interaksi dengan smartphone adalah kegiatan yang sangat umum saat ini, artikel ketika remaja terus-menerus melihat layar kaca smartphone dan mengkonsumsi asupan media sosial, maka itu akan sangat mempengaruhi perubahan emosi yang tidak stabil di dalamnya. Smartphone cenderung menjadi salah satu faktor yang dapat menyebabkan kecerdasan emosional menurun, ada banyak pos yang mengandung tingkat emosi yang berbeda yang menyebabkan mereka memiliki emosi yang berubah dengan cepat. Kecanduan smartphone juga menyebabkan emosi seseorang berubah dengan cepat, misalnya ketika mereka asik bermain smartphone, tiba-tiba ada gangguan yang cenderung akan memberikan respons negatif dan semacamnya. Karena itu, cobalah untuk mengurangi interaksi dengan smartphone, cobalah belajar membangun hubungan dengan lingkungan Anda, sehingga emosi Anda menjadi lebih negatif.

3. Belajar mengenali emosi sendiri

Sudah saatnya bagi Anda untuk mengenali emosi Anda, Anda bisa memikirkan bagaimana marah, bahagia, sedih, bahagia, dll. Dan kapan menggunakannya. Jika Anda sudah mengenali emosi Anda, maka Anda akan menyadari ketika Anda merasakan emosi itu dan menggunakannya dengan bijak. Misalnya, kapan Anda marah dan bahagia.

4. Cobalah untuk tetap tenang dan mengurangi stress

Orang-orang yang dapat tetap tenang saat menghadapi masalah besar atau pada waktu yang sulit, maka ini akan sangat membantu dalam meringankan masalah karena dengan bersikap tenang, seseorang akan memancarkan emosi positif dalam mengambil keputusan, kemudian tetap berusaha bersikap tenang. penerapan kecerdasan emosional yang mampu mengendalikan diri.

5. Belajar memotivasi diri sendiri

Memotivasi diri sendiri akan sangat membantu untuk menumbuhkan semangat, ketekunan dan ketahanan mental seseorang. Ini dilakukan agar selalu berpikiran positif. Motivasi yang kuat, akan menumbuhkan ketahanan mental yang kuat juga.

6. Menggunakan teknologi untuk meningkatkan emosi positif / belajar ekspresi diri

Teknologi adalah sesuatu yang Anda miliki dan dapat Anda gunakan untuk minat Anda. Menggunakan teknologi untuk hal-hal positif adalah bentuk emosi positif yang dapat kita atasi. Dengan teknologi seseorang lebih mudah mengekspresikan diri mereka melalui teknologi, seperti smartphone, dengan membuat tutorial video interaktif dan sebagainya.

Nah, pembaca yang budiman ada tips yang bisa saya sampaikan. Semoga bermanfaat ……….

Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.