Dampak Buruk Yang Akan Diakibatkan Oleh Game Online

0
93
Dampak negatif bermain game online

apakah Sebaiknya Game Online Dilarang untuk Anak?

Game online adalah sejenis permainan komputer yang memanfaatkan jaringan internet, game online bisa diakses langsung dari sistem perusahaan hingga pecinta game melalui jaringan internet, bisa dimainkan bersama dan berkomunikasi langsung antar sesama pemain dalam game yang sama.

Game online baik yang sederhana dan rumit tersedia dan mudah didapat. Kecuali bila harus membeli user dan tentunya game online bisa dikategorikan di dunia maya. Bisa ditemukan di sekitar kita warung internet khususnya game online yang terkadang disebut warnet.

Dan terkadang dipasang poster game yang sedang berkembang hari ini seperti Point Blank, Ragnarok, Atlantica, Angry Birds dan Dragon Nest. Seiring dengan kemajuan teknologi banyak orang mulai menyukai game online mulai dari anak-anak, remaja, hingga orang dewasa yang semakin tergila-gila dengan game online ini.

Dengan kemajuan teknologi di era sekarang ini tidak sedikit orang yang mencoba mencari dan mendownload game dari komputer atau ponsel. Tapi dibalik semua itu, apakah mereka tahu dampak bermain game online? Apakah mereka sadar terlalu sering bermain game terutama yang mengandung kekerasan bisa memicu tindakan mereka juga dalam kehidupan sehari-hari?

Banyak efek negatif yang bisa dirasakan setelah bermian dalam game online ini. Kekerasan itu sendiri bisa diartikan sebagai ekspresi fisik atau tindakan yang tidak mengindahkan nilai kemanusiaan yang bisa mengakibatkan luka fisik.

Kali ini saya akan membahas tentang dampak buruk yang akan diakibatkan oleh game online, dan hubungannya dengan kekerasan di dunia nyata. Menurut saya, game online perlu diperketat aksesnya terutama untuk anak-anak karena game online dapat memiliki dampak buruk pada kehidupan sehari-hari seperti permainan untuk membuat anak menyukai kekerasan, mengisolasi anak, dan mengurangi prestasi akademik dan kesehatan anak.

Bahaya bermain game untuk anak usia dini

Dampak negatif bermain game online

Ada beberapa risiko yang bisa timbul jika anak bermain game sejak usia dini:

Permainan online yang keras membuat anak-anak menyukai kekerasan.

Efek kekerasan video game pada anak-anak diperkuat oleh sifat permainan yang interaktif. Dalam banyak permainan, anak-anak lebih dihargai karena lebih ganas. Aksi kekerasan berulang.

Anak-anak mengendalikan kekerasan dan mengalami kekerasan melalui mata uang mereka sendiri (membunuh, menendang, menusuk dan menembak). Banyak penelitian tampaknya menunjukkan bahwa permainan video kekerasan dapat dikaitkan dengan perilaku agresif (seperti Anderson & Dill, 2000; Gentile, Lynch & Walsh, 2004).

American Psychological Association (APA) juga menyimpulkan bahwa ada “korelasi yang konsisten” antara penggunaan permainan dengan tema kekerasan dan agresi, dapat menemukan cukup bukti kekerasan yang berhubungan dengan kekerasan video game.

Namun di sisi lain, banyak ahli termasuk Henry Jenkins dari Massachusetts Institute of Technology telah mencatat bahwa ada penurunan kejahatan remaja yang bertepatan dengan popularitas game seperti Death Race, Mortal Kombat, Doom dan Grand Theft Auto.

Dia menyimpulkan bahwa pemain remaja bisa meninggalkan efek emosional dari apa yang mereka mainkan saat pertandingan berakhir. Memang ada kasus remaja yang melakukan kejahatan kekerasan yang juga menghabiskan banyak waktu bermain video game seperti yang terlibat dalam kasus Columbine dan Newport.

Tampaknya akan selalu ada orang yang menyukai kekerasan, dan itu juga akan terpicu setelah mereka menikmati bermain video game dengan tema kekerasan.

Beberapa permainan video mengajarkan anak-anak nilai yang salah seperti Perilaku Kekerasan, Kebencian dan Agresi. Negosiasi dan solusi non-kekerasan lainnya seringkali bukan pilihan. Wanita sering digambarkan sebagai karakter yang lebih lemah dan tidak berdaya atau secara seksual provokatif.

Di sisi lain, studi University of Buffalo menunjukkan bahwa kekerasan dan perilaku buruk yang dimainkan di dunia maya dapat menyebabkan perilaku mereka di dunia nyata. Gamer yang bermain game kekerasan mungkin merasa bersalah atas tingkah lakunya di dunia maya dan ini bisa membuat mereka lebih peka terhadap masalah moral mereka yang melanggar saat bermain game atau sebaliknya serta permainannya dapat membingungkan realitas dan fantasi.

Terlalu banyak bermain video game membuat anak terisolasi secara sosial.

Mereka mungkin menghabiskan lebih sedikit waktu dalam kegiatan lain seperti mengerjakan pekerjaan rumah, membaca, olahraga, dan berinteraksi dengan keluarga dan teman.

Di sisi lain, sebuah studi oleh para periset di North Carolina State University, New York dan University Of Ontario Institute Of Technology menunjukkan bahwa gamer biasanya tidak menggantikan kehidupan sosial offline mereka dengan bermain game online, namun mengembangkannya dengan bersosialisasi dengan gamer lainnya. .

Padahal, di kalangan gamer, menjadi penyendiri adalah sesuatu yang tidak normal. Permainan online menyebabkan berkurangnya sosialisasi.

Permainan online cenderung menjadi adiktif karena dalam game ini diharuskan melakukan banyak hal agar tidak ketinggalan dengan orang lain, dengan tuntutan semua yang biasanya dibutuhkan anak lebih lama dari game yang ia suka, dan akibatnya tidak ada Rasa ingin bermain dengan anak-anak lain dan hanya menikmati kesendirian dari depan permainan.

Ini bisa berakibat negatif bagi hubungannya. Permainan online bisa membuat anak sulit berkonsentrasi. Bagi anak-anak yang kecanduan game online, membuat mereka sulit berkonsentrasi dalam pelajaran.

Ini karena pikiran mereka selalu ingin bermain game dan ingin pulang bermain game dengan teman mereka. Hal ini tentunya berdampak negatif pada masa depan anak. Kecanduan game online juga memiliki tahapan yang bervariasi.

Kurangnya perhatian dari keluarga membuat anak lebih mudah terjun dan menikmati bermain game. Untuk itu, perlu adanya orang tua untuk berperan penting dalam mengawasi anak-anak mereka dalam memilih permainan dan mengarahkan anak pada hal-hal yang dapat memicu konsentrasi dan pertumbuhan anak.

Game online bisa mengurangi prestasi akademik anak di sekolah.

Prestasi akademis mungkin terkait dengan efek negatif dari permainan yang terus menerus dimainkan saat bermain video game. Penelitian telah menunjukkan bahwa anak-anak lebih banyak menghabiskan waktu bermain video game, yang berakibat pada dampak buruknya nilai di sekolah.

Sebuah studi oleh Argosy University of Minnesota School mengenai Psikologi Profesional menemukan bahwa pecandu video game dapat banyak membantah dengan guru mereka, sering bertengkar dengan teman mereka, dan skor mereka sangat rendah daripada permainan video game lainnya yang lebih jarang.

Penelitian lain telah menunjukkan bahwa banyak pemain game secara rutin melewatkan pekerjaan rumah mereka untuk bermain game, dan banyak siswa mengakui bahwa kebiasaan permainan video sering kali bertanggung jawab atas nilai sekolah yang buruk.

Meskipun beberapa penelitian menunjukkan bahwa bermain video game meningkatkan konsentrasi anak-anak, penelitian lain, seperti makalah yang diterbitkan di Popular Psychology of Culture Media, telah menemukan bahwa permainan tersebut juga dapat melukai dan mengurangi perhatian anak terhadap kemampuan untuk berkonsentrasi dalam lingkungan sosial.

Video games mungkin juga memiliki efek buruk pada kesehatan beberapa anak, termasuk obesitas, serangan yang diinduksi oleh video. Kelainan postural, otot dan tulang, seperti tendonitis, kompresi saraf, carpal tunnel syndrome. Saat bermain online, anak Anda juga dapat mengambil bahasa dan perilaku buruk pada orang lain, dan dapat membuat anak rentan terhadap bahaya online.

Sebuah studi oleh Institut Media dan Keluarga Nasional yang berbasis di Minneapolis menunjukkan bahwa permainan video dapat menjadi kecanduan untuk anak-anak, dan bahwa kecanduan anak-anak terhadap permainan video dapat meningkatkan tingkat depresi dan kecemasan mereka. Anak-anak yang kecanduan juga menunjukkan fobia sosial.

Tidak mengherankan, anak-anak yang kecanduan video game melihat kinerja sekolah mereka yang menderita.
Banyak orang beranggapan bahwa game online sangat menguntungkan bagi mereka termasuk anak-anak, memberikan hiburan atau menghilangkan stres, menghasilkan uang, atau alasan kesehatan lainnya. Game Online dilarang untuk Anak-anak.

Tapi sebenarnya, disamping itu ada banyak kelemahan dan efek buruk yang bisa dirasakan oleh para pecandu game online itu sendiri, terutama anak-anak. Oleh karena itu, ada kebutuhan untuk berpikir lebih karena juga akan memberikan dampak buruk yang akan dihasilkan dari game online.

Kesimpulannya, game online memang merupakan game yang merupakan produk dari kemajuan teknologi dan era yang menyenangkan. Namun dibalik itu semua, ada banyak sekali bahaya dan efek buruk yang bisa dirasakan oleh para pecandu game online itu sendiri, terutama anak-anak, seperti membuat anak menyukai kekerasan, membuat anak terisolasi, dan menurunkan prestasi akademik dan kesehatan anak.

Jadi, apakah Anda mengizinkan anak Anda atau saudara laki-laki dan perempuan Anda bermain game online?

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.